Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting




Pemkot Metro Gelar Musrenbang dalam Penyusunan RPJMD

Sigerindo ,Kota Metro – Pemerintah Kota Metro adakan Musyawarah Perencanaan Pembangunan
(Musrenbang ) dalam rangka penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Kota Metro Tahun 2021-2026 di Aula setempat, Rabu (16/06/2021)

Dalam kesempatan tersebut ,Walikota Metro Wahdi mengatakan, luas daerah Kota Metro 68,74 km2
atau 0,19% dari luas Provinsi Lampung. Capaian persentasi penduduk miskin Kota Metro sudah lebih
baik dari angka nasional maupun provinsi, dan merupakan terendah ke tiga setelah Mesuji dan Tulang
Bawang Barat

“Untuk IPM Kota Metro 2010-2020 angkanya selalu bergerak naik. Hingga saat ini mencapai 77,17.
Dengan angka harapan hidup saat lahir 71,63 tahun. Untuk pertumbuhan ekonomi di Kota Metro selama tahun 2016 – 2019 yang menunjukkan perkembangan yang baik dan selalu berada di atas rata-rataprovinsi dan nasional. Namun tahun 2020 mengalami penurunan yang sangat tajam akibat pandemi
covid 19, “ ujar Wahdi

Wahdi juga mengatakan, kondisi ini terjadi secara nasional, jika dibandingkan dan kabupaten/kota se
Provinsi Lampung, pertumbuhan ekonomi Kota Metro tahun 2020 berada di urutan ke-13 di atas Kota
Bandar Lampung yang berada di urutan 14

“Rapat ini juga bertujuan sebagai rumusan umum mengenai keadaan perencanaan pembangunan
daerah terkait dengan visi dan misi. Visi pembangunan Kota Metro yaitu terwujudnya Kota Metro
berpendidikan, sehat, sejahtera dan berbudaya,” kata Wahdi


Dikesempatan yang sama, Bappeda Metro I Gede Made Suwanda mengatakan, tujuan Musrenbang ini
untuk penajaman, klarifikasi dan kesepakatan, terhadap permasalahan pembangunan daerah, prioritas
pembangunan, serta program yang menjadi kewenangan Pemerintah Daerah Kota Metro untuk
pelaksanaan pembangunan 5 tahun kedepan

Kepala BPS Kota Metro Wintarti Dyah Indrian, menyampaikan paparan mengenai tinjauan statistik sosial ekonomi, baik di perekonomian Kota Metro, pembangunan manusia di Kota Metro serta isu sosial lainnya

“Tahun 2020 pertumbuhan ekonomi Metro mengalami perlambatan sebesar 1,79%, dimana angka ini
lebih rendah dibandingkan Lampung yang mengalami perlambatan 1,67% namun lebih tinggi dari
nasional yang mengalami perlambatan – 2,07%,” ucapnya

Lanjutnya, “Kemudian kondisi kemiskinan di Kota Metro setiap tahunnya menurun dan lebih rendah
dari Provinsi Lampung dan Indek kedalaman kemiskinan sebesar 0,94. Untuk pengangguran meningkat
0,29 % dan total menjadi 5,40%. Mayoritas tenaga kerja di Kota Metro di sektor jasa sebanyak 70%
pertanian 10% dan manufaktur 20%,” tuturnya

Sementara dalam sambutan Kepala Bappeda Provinsi Lampung Mulyadi Irsan, menyampaikan,
“Pembangunan Daerah bertujuan untuk mewujudkan pembangunan Daerah dalam rangka
peningkatan dan pemerataan pendapatan masyarakat, kesempatan kerja, lapangan berusaha,
meningkatkan akses dan kualitas pelayanan publik dan daya saing Daerah,” Mulyadi mengahiri
Sambutannya (Toni)
BERITA TERBARU