Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting



Tradisi Unik Dari Leluhur "Mapak Tuyo" Petani Pringsewu Hadapi Musim Tanam

Sigerindo, Pringsewu - Menyambut musim tanam padi, para petani di Kecamatan Gadingrejo, Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung mempunyai tradisi unik, yang disebut Mapak Tuyo

Ritual ini merupakan tradisi turun-temurun masyarakat setempat yang menandai datangnya musim penghujan sekaligus persiapan masa tanam padi

Acara yang digelar di Bendungan Way Gatel, Kecamatan Gadingrejo, Pringsewu, Sabtu (23/10/21) ini dihadiri Bupati Pringsewu Sujadi, Ketua DPRD Provinsi Lampung Mingrum Gumay yang juga Ketua Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) Lampung, Kadis Ketahanan Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Lampung, Kepala OPD terkait di lingkup Pemkab Pringsewu, Ketua P3A Pringsewu, aparat kecamatan dan pekon, serta tokoh masyarakat setempat

Upacara Mapak Tuyo diawali dengan arak-arakan upakara dan hasil bumi para petani yang untuk selanjutnya dilarung ke sungai. Pada kesempatan itu, dilakukan pula penanaman pohon penghijauan di bantaran sungai Way Gatel

Bupati Pringsewu Sujadi dalam sambutannya mengapresiasi diadakannya Mapak Tuyo yang merupakan tradisi leluhur tersebut. Melalui Mapak Tuyo yang artinya menjemput air ini, masyarakat diingatkan akan pentingnya menjaga air sebagai sumber kehidupan. "Yang dilakukan P3A ini adalah dalam rangka memakmurkan bumi dan menyerap hasil bumi sebaik-baiknya", ujarnya

Bupati Sujadi atas nama Pemkab Pringsewu juga mengucapkan terima kasih kepada para petani, baik petani pemilik sawah maupun buruh tani, termasuk juga petugas ili-ili (petugas pengatur pembagian air). "Apresiasi juga disampaikan kepada siapapun yang berjuang untuk pertanian, apalagi untuk Pringsewu yang terus-menerus mempertahankan sebagai Swasembada Pangan. Apalagi pada 2014 lalu, Presiden Jokowi telah memberikan penghargaan sebagai Swasembada Pangan untuk Kabupaten Pringsewu", katanya. (Azz)
BERITA TERBARU